Friday, December 2, 2011

Dua Jalan..

Dua jalan di persimpangan..
Satu jalan penuh berisi ujian..
Sedang satu jalan pula dipenuhi kelazatan..
Lalu jalan yang manakah bakal aku jadikan pilihan..?

Jika diri memilih jalan ujian-Nya..
Sedarilah ia sememangnya tidak mudah..
Mujahadah dan kesungguhan perlu dibuat bekal utama..
Agar tidak dipertengahan jalan, aku menyerah..

Jalan ujian ini penuh onak dan duri..
Menjadi mehnah berat, penguji diri..
Kesusahan dan kepayahan terpaksa aku menempuhinya..
Kerna inilah jalan menuju ke syurga..

Dan jika diri memilih jalan kelazatan..
Ketahuilah ia sememangnya mudah..
Tidak perlu apa-apa dibuat dibuat bekalan..
Sekadar syahwat, peneman resah..

Jalan kelazatan ini penuh kesenangan..
Cenderungilah diri dengan ajakan syaitan..
Juga dengan nafsu serakah aku mendamba..
Kerna inilah jalan menuju ke neraka..

Di depan, dua jalan kini terbentang luas di depan mata..
Terpulang kepada diri untuk memilihnya..
Tepuk dada tanyakan imanku..
Bukan tanyakan seleraku yang diruntun nafsu..

Mengertilah wahai diriku..
Orang yang hidup semuanya binasa kecuali yang berilmu..
Orang yang berilmu semuanya binasa kecuali yang beramal..
Orang yang beramal semuanya binasa kecuali yang ikhlas dalam amal..
Kerna ikhlas itu darjatnya tinggi..
Takkan tercapai jika 'ujub dan riya' dengan amalan sendiri..

Syaitan itu selalu membisikkan bicara..
Bahawa berpuas hatilah dengan ibadat yang banyak, meski sedikit benarnya..
Hingga terkadang, diri hanyut dengan pujian manusia..
Dan dosa, tidak lagi menjadi kayu pengukurnya...

Kerana seperti insan lain,
diri juga inginkan kesenangan..
Namun dunia ini bukan tempat bersenang..
Jika kesenangan akhirat itu, sebenarnya dicari..
Susah di dunia untuk akhirat, akan terangkatnya martabat diri..
Takkan diberi pada mereka yang tak sanggup bersusah menempuh jalan ujian ini...

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...